Cerpen – Noni, Adik Ipar Gue

Wanita Cantik, Noni Adik Ipar Gue
Cerpen : Noni, Adik Ipar Gue

Jakarta, pukul 00.03 waktu Indonesia barat.

Tadi sewaktu gue dikamar mandi, biasalah rutinitas dari imbas makan sembarangan. Rujak terus makan rendang padang. Resiko dari makan terlalu banyak pedesnya, ya kayak begini. Mules. Saat gue di kamar mandi, entah mengapa gue ingat lo. Mungkin karena kamar mandi selalu gue anggap sebagai mimbar bebas untuk mengumbar ingatan. Disinilah, my freedom of space. Ah, kalo inget lo, sahabat terbaik gue. Ingatan nyangkutnya pasti ke penyakit gila lo. Lama juga ya, kabar dari lo tidak terdengar. Berita sudah jarang dikirimkan. Surat sudah jarang nongol lagi. Email apalagi. Sehatkah, dikau sahabat? Mudah-mudahan, lo sehat. Lo juga sembuh dari penyakit gila lo he..he..

Setelah kita tamat kuliah dan pada akhirnya berbeda tanah rantauan. Sedih berpisah dengan lo. Masih ingat gak, waktu lo ngantar gue di terminal Leuwi Panjang? Saat mau naikin bis, baru kali ini gue dipeluk sama lo. Padahal selama kita sohiban, boro-boro lo semelankolis gitu. Gue terharu..Non.. terharu! Apalagi pas bis berangkat, dari jendela bis, gue lihat muka lo sedih banget. Gerimis pula turun ritmis sore itu. Sempurna sudah kisah pelepasan di terminal tersebut. Lo pastinya kehilangan. Lima tahun kita menghabiskan waktu di Bandung. Suka duka kita habiskan berdua. Tertawa renyah. Ngambek-ngambekan. Pokoknya sediiih Non.

Bener kata Om Gibran…perpisahanlah yang akan menyadarkan kita begitu berartinya sebuah kedekatan. Yah..kurang lebih begitulah maksud dari Om penyair asal Libanon tersebut. Pada akhirnya gue disadarkan, begitu sangat berharganya sebuah persahabatan dan dari sebuah momen perpisahan gue tahu, rasa kehilangan itu begitu meruyak perasaan. Tahu enggak..gue sedih selama perjalanan menuju Batavia. Ingat kenangan suka duka kita. Ingat lo yang terus menjomblo. Ingat gue juga yang bernasib samimawon hiks..hiks..

Semoga betah dikau di kota kembang. Paris van Java kan kota idola lo. “Kota yang tidak terlalu hiruk pikuk dan tak tergesa-gesa” itu kata lo yang masih gue ingat. Kota yang tidak ribet dan masih teratur dan ngga semrawut seperti Jakarta, tempat yang kini jadi tanah rantau gue. Dan malam ini gue ingat lo, terlintas begitu saja semua file memori tentang lo. Malam ini gue ingin menuliskan sesuatu, mungkin kabar, kisah, atau sekedar mo’ numpang curhat….biar ingatan tidak di kalahkan lupa. Sudah lama-kan, kita tidak bertukar kabar. Tiga bulan, sejak surat terakhir lo datang.

Begini….
Eh, tapi sebelumnya gue mo’ tanya nich, gimana kabar Bandung hari ini? Gimana kisah malam minggu sepanjang jalan Dago. Masihkah lo setia menenteng gitar, genjreng sana, genjreng sini demi untuk mengasah keahlian bermusik lo? Masihkah lo gadis supertomboy? Masih ingatkah omzet penghasilan mengamen kita dulu yang turun naik? Kadang cuma dapet secangkir kopi item tanpa susu, setungkup roti bakar, dan semangkok bubur kacang ijo? Kadang meningkat bisa dapat, secangkir kopi tambah susu, semangkok indomie rebus kornet plus telor ayam kampung setengah mateng..? pastinya sekarang itu tinggal masa baheula, jadi wartawati tentu sudah menyita waktu lo, untuk sekedar menyalurkan hobi tarik suara lo. Masihkah Dago tempat mengasyikan untuk melelapkan penat ?

Non..
Gue lagi jatuh cintrong nich. Gue yakin ngga perlu lagi verifikasi. Gue hakul yakin jatuh cinta. Matanya. Rambutnya. Senyumnya. Cara bertuturnya. Tegap tubuhnya. Ah… pokoknya semuanya sudah tak terlewat gue jadiin puisi.

Namanya Bagas!
Gue kenal sebulan yang lalu. Dia anak rantau seperti lo. Lo tahu Leonidas ksatria Sparta yang gagah dalam film 300? Nah..dia tuh agak-agak kesitulah nyambung wajahnya. Ada jenggot, ada kumis. Agak brewokan tapi macho bo! Tapi dia agak gondrong dan pendiam-kalem menghayutkan nyut-nyut deh. Ngga kayak lo yang rame cempreng kayak nenek-nenek..he..he…Wuiiih, pokoknya kalau lo liat kesengsem deh…!

Gue kenal di Puncak, tahukan mesjid yang di Puncak, tempat rehat, tempat melepas penat ditengah perjalanan. Waktu itu entah kenapa gue ingin rehat sebentar dari rutinitas kerja. Pokoknya romantis banget ketika itu Non…
Langit malam yang cerah. Bintang begitu banyak berkerumun di wajah angkasa. Dingin. Di latar belakangi hamparan kebun teh dan kerlap-kerlip taburan cahaya dari pijar lampu-lampu kota hujan di bawah sana. Gue tambahin ya… iringan musiknya dari Cak Kitaro….Caravansary, coba dech lo bayangin…betapa dramatis dan romantisnya malam itu..he..he. Lo mungkin perlu waktu seabad untuk ngalamin itu. Cowok-cowok-kan pada takut ma lo yang super tomboy..ha..ha..

Detail ceritanya begini Non…

Dibangku panjang yang terbuat dari kayu. Dengan secangkir kopi susu dan jagung bakar, gue dapatin mahluk gagah ini. Ternyata doi ini fotografer sebuah majalah. Dengan jaket dipadu kemeja flanel kotak-kotak merah maron, celana panjang jeans belel dan sandal gunung. Di timpahi lampu penerang tempat parkir, wajahnya…rambut yang gondrong sebahu agak ikal..ah,..membuatku gue tergetar. Dalam hati gue bilang “ ini pasti jodoh gue”. Dengan sedikit basa-basi, karena memang kita lagi nongkrongin tukang jagung bakar dan tukang kopi yang sama. Pada awalnya cuma say hello, tapi pada akhirnya gue dapati juga ruang untuk memungut obrolan. Dia baru motret Kebun Raya Cibodas. Sekali lagi namanya Bagas, Non..Bagas!

Tapi ada tapinya nih, Non. Gue ngga sempet nanya kepanjangan dari namanya. Tapi ngga usah kuatir hasil dari ngobrol dengannya, gue dapat referensi dan informasi. Dari mana asalnya, dimana kontrakannya dan berapa nomor HP-nya,..ngga banyak sich tapi itu membuktikan bahwa gue ngga seperti lo. Gue ngga bakat jomblo, abis gue manis sih he..he..

Eh tahu enggak? Ternyata dia sama seperti lo, sama-sama asal Jambi tapi ngga usah kuatir gue belum cerita punya teman menyedihkan asal Jambi juga. Ntar dech..gue pasti kasih undangannya sama lo (gue yakin banget nich !). Kita nanti bisa anjang sono, sowan dan sangat mungkin tetanggaan..he..he. Atau malah mungkin, dia masih ada hubungan darah dengan lo, siapanya kek, sepupu lo kali atau saudara jauh lo. Kalau ini terjadi gue ngga kebayang raut wajah lo kayak gimana. Tapi kayaknya ngga mungkin dech, yang ini lebih berkualitas dibanding lo si tomboy plus si jomblo karatan..ha..ha…ha

Seandainya pun ini terjadi, ngga pa-pa kan kalo kita sodaraan, lo akan beruntung dapat bibit unggul seperti gue ha..ha…ha.

Uaaaph..Non, nampaknya gue udah ngantuk nich. Dua cangkir kopi sejak Isya tadi ternyata udah habis efek kafeinnya disyaraf gue. Udah ngga mempan lagi kayaknya. Kantuk sudah memaksa nich. Besok gue ada janji sama dia ke Gramedia, katanya mau beli buku” Che Guavara” buat adiknya. Wah ingat Che, gue ingat lo. Lo kan ngefans banget tuh sama si Che. Tapi yang pasti adiknya ngga kayak lo. Pasti pikirannya lurus-lurus aja, ngga bengkok kayak lo…(sekali lagi boleh ya..gue tertawa, ha..ha.. abis lagi seneng sih…jangan ngiri yah. Makanya tamatin episode tomboy lo! Biar cepet dapet kayak gue…ha…ha…).

Jakarta, pukul 01. 02 waktu Indonesia barat.

Disini lagi hujan lebat Non. Semenjak bada Isya hujan turun menderas. Pohon belimbing depan kamar kontrakan tampak menggigil. Udara agak sedikit genit menusuk tulang, tapi so pasti ngga sedingin di Dago Atas sana. Pasti lo sudah ngeringkuk dengan sarung belel pemberian bokap lo. Bunyi hujan masih ramai mendetak rancak di atap kamar gue. Uuaaps…gue ngantuk banget nich.. S’lamet pagi Bandung disana. Jejak, kisah berisi tawa lepas, igauan, makian dan serakan obrolan tak puguh juntrung tetap berbekas, tetap tempat paling unik yang mengajarkan; persahabatan yang renyah dengan lo.

Jakarta, hari Minggu, pukul 15. 07 waktu Indonesia barat.

Non, surat lo udah gue terima hari Jumat kemarin. Benar manusia adalah pemilik kemungkinan, itukan yang sering lo katakan. Ngga nyangka, benar-benar ngga nyangka lo akhirnya ketiban durian runtuh, eh…mendapat durian jatuh. Dapat calon kakak ipar secerdas dan secantik gue, he…he…

“ Nina,.. sialan lo. Gue benar-benar orang paling sial di dunia saat ini. Kemarin gue terima bingkisan dari kakak gue, bersama kisah-kisah menyebalkan tentang kekasihnya yang cantiklah, manislah, baiklah ternyata lo…manusia jaman batu!. Manusia yang lebih pantas hidup di jaman Yunani kuno dari pada jaman yahoo dan google..he..he..

Bagas itu kakak gue. Gue lupa memberi tahu, bahwa kakak gue juga hijrah di Batavia. Gue gak nyangka malah ketemu lo. Kepincut pula. Sial, sial, pokoknya sial gue.”

“Pokoknya ini very-very warning buat lo. Tolong jadi pasangan yang baik-baik yah. Bila pada suatu waktu gue dapatin lo mutusin kakak gue atau lo ngelaba, pokoknya perang Bharatayudha pasti terjadi. Lo siapin aja segala kesaktian yang lo punya. Siapin pokoknya untuk hadapin ajian rawarontek yang udah gue kuasain kalo lo nyakitin dia..ok. Tapi kalo kakak gue nyakitin lo, tenang aja, gue di pihak lo. Gue kan pembela kebenaran he…he..”

“Tapi yang patut lo catat..sial, sial. Pokoknya ini sial buat gue. Enggak kebayang gue harus sungkem, cium tangan lo..Oooh, sialnya diri gue.”

“ Ok..sekali lagi baik-baik yah, calon kakak ipar gue yang sableng…!” Jangan lupa, kalo kakak ipar yang baik itu, suka ngasih uang jajan sama adik iparnya. Bukan nyogok loh..tapi nyuap..ha..ha..Oh sialnya diriku pemirsa…

Ok, Noni, sahabat sableng..,..eh calon adik ipar terjomblo he..he….
Manusia ternyata benar pemilik kemungkinan. Dan itu yang membuat hidup lebih berwarna dan mengasyikan untuk ditelusuri walau kadang menjengkelkan. Bukan begitu adik ipar tersayang. Weekend depan kita mau ke Bandung….enggak sabaran nih, pingin liat sahabat yang jadi adik ipar. Lo harus sungkem sekarang. Harus cium tangan ha…ha…

Jakarta, Pukul 03.30 WIB jelang subuh, sehabis hujan, 12 Februari 2007.

Nama Penulis : Agus Supriyatna
(Wartawan Media Cetak di Jakarta)

Alamat KTP : Jl. Haji Jian No. 22 RT/RW 004/007, Cipete Utara, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan
Alamat tinggal sekarang : Perumahan Sawangan Regensi, Blok K Nomor 19, Bedahan, Sawangan, Depok, Jawa Barat

No HP : 083814705656

Email : agusupriyatna@gmail.com

Twitter : @rakeyanpalasara

Cerpen lainnya menarik Untuk di Baca :

Kisah : Anak Desa Yang Beruntung